Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Efek dan manfaat pijat suatu tinjauan anatomis pijat

Pijat memiliki manfaat psikologis dan fisiologis secara langsung. Secara fisik, pijatan meningkatkan metabolisme, mempercepat penyembuhan, merilekskan dan menyegarkan otot, serta meningkatkan fungsi sistem limfatik. 

Pijat membantu mencegah dan meringankan kram dan kejang otot dan meningkatkan sirkulasi darah dan getah bening, sehingga meningkatkan pengiriman oksigen dan nutrisi ke sel karena meningkatkan pembuangan sisa metabolisme. 

Karena darah membawa nutrisi untuk kulit, pijatan bermanfaat dalam menjaga kulit berfungsi secara normal, dan sehat. Terapi pijat efektif dalam manajemen nyeri dalam kondisi seperti radang sendi, neuritis, neuralgia, persalinan dan melahirkan, Pukulan, lesu otot, linu panggul, sakit kepala, kejang otot, dan banyak kondisi lainnya. 

Secara psikologis, pijatan mengurangi kelelahan, mengurangi ketegangan dan kecemasan, menenangkan sistem saraf, dan meningkatkan rasa relaksasi dan menimbulkan energi baru.

Ada indikasi bahwa pijatan bermanfaat dalam berbagai kondisi; namun, dalam kasus cedera atau penyakit, klien harus dikonsultasikan oleh dokter sebelum perawatan pijat diberikan. Pijat telah diakui memiliki manfaat besar dalam membantu pemulihan pasien dari berbagai penyakit atau cedera. 

Di beberapa kasus, dokter mungkin merekomendasikan pijat dengan menggunakan kompres panas ringan, dingin, atau air. Seorang dokter dapat merekomendasikan bahwa pijat bermanfaat baik secara fisik maupun psikologis.

Efek Fisiologis dari Pijat

Pijatan yang diaplikasikan dengan terampil adalah cara yang efektif untuk memengaruhi struktur dan fungsi tubuh. Efek spesifik pijatan bervariasi menurut niat yang diberikan, pemilihan teknik yang digunakan, dan kondisi klien. Tergantung pada jenis dan cara manipulasi, suatu rasa relaksasi ringan, stimulasi, atau penyegaran dapat mengikuti pijatan.

Ada dua efek fisik pijatan, mekanis dan refleks, yang bisa terjadi secara terpisah atau bersama- sama.

1. Efek langsung mekanis dari teknik pijatan pada jaringan yang dipijat.

2. Efek tidak langsung respons terhadap sentuhan yang mempengaruhi fungsi dan jaringan tubuh melalui sistem energi atau saraf tubuh.

Stimulasi lembut ujung saraf sensorik di kulit, seperti stroking permukaan tubuh, menghasilkan efek refleks, baik secara lokal atau di bagian tubuh yang jauh. Tekanan pada titik refleks, titik pemicu (trigger point) aktif, dan titik tekanan lainnya mencerminkan fungsi atau area tubuh dari titik kontak yang sebenarnya. 

Efek segera pijatan langsung terlihat pada kulit. Gesekan dan gerakan stroking meningkatkan sirkulasi darah ke kulit dan meningkatkan aktivitas kelenjar keringat (sudoriferous) dan minyak (sebaceous). Seiring dengan peningkatan aliran darah, ada sedikit kemerahan dan pemanasan kulit. Nutrisi untuk kulit ditingkatkan. 

Perawatan pijat dari waktu ke waktu memberikan pancaran sehat untuk kulit, membuatnya lebih lunak, lembut, dan bertekstur lebih baik. Efek fisiologis tidak terbatas pada kulit saja. Tubuh sebagai keseluruhan diuntungkan oleh stimulasi aktivitas otot, kelenjar, dan pembuluh darah. Sebagian besar organ tubuh dipengaruhi secara positif oleh perawatan pijat klinis.

Efek Pijat pada Sistem Otot

Otot adalah target utama bagi banyak teknik pijat, neuromuskuler, dan myofascial. Teknik-teknik ini memiliki efek mekanis dan reflex pada sistem otot. Efek mekanis meningkatkan sirkulasi ke

Efek refleksi relaksasi atau usapan tonus otot berulang menyebabkan hiperemia (hi per EE- mee-eh), dan menghangatkan jaringan. Pijat adalah juga cara yang efektif untuk mengendurkan otot yang tegang, melepaskan kejang otot dan mengurangi aktivitas titik pemicu (trigger point).

Pasokan darah ke otot sebanding dengan aktivitasnya. Diperkirakan bahwa darah melewati lebih cepat melalui otot yang dipijat daripada otot saat istirahat. Gerakan petrissage atau kneading dan kompresi membuat aksi memompa yang merangsang darah vena dan sirkulasi getah bening menjauhi jaringan dan membawa pasokan darah segar ke otot. Karena sudah terbukti meningkatkan sirkulasi, alat bantu pijat dalam pembuangan sisa produk metabolism dan membantu menyehatkan jaringan.

Pijat mencegah dan mengurangi kekakuan dan nyeri otot. Otot lelah karena bekerja atau berolahraga lebih cepat dipulihkan oleh pijat daripada dengan istirahat pasif dengan durasi yang sama. Jaringan otot yang mengalami cedera sembuh lebih cepat dengan tidak adanya penumpukan sisa metabolisme dan hilangnya jaringan parut ketika pemijatan terapetik dilakukan secara tepat dan teratur.

Pijat dikontraindikasikan selama tahap peradangan akut setelah cedera jaringan lunak. Namun, ketika pembengkakan awal mereda, pijatan yang tepat meningkatkan proses penyembuhan. Pijat bisa melapaskan kekakuan fasia dan mengurangi penebalan jaringan ikat (hiperplasia), memungkinkan lebih fleksibel dan mudah, gerakan bebas dari rasa sakit. 

Pijat gesekan (friction), bila diterapkan dengan benar, mencegah dan mengurangi perkembangan perlengketan jaringan parut yang berlebihan setelah trauma.

Pijat memiliki efek positif pada rentang gerak/range of motion (ROM) anggota tubuh yang memiliki jangkauan terbatas karena cedera jaringan, peradangan, atau ketegangan otot. Klien mungkin mengalami ketidaknyamanan atau rasa sakit, akibatnya dalam penggunaan ekstremitas yang terbatas, atau dia mungkin telah berhenti menggunakan ekstremitas sepenuhnya. 

Anggota badan digerakan dengan ROM secara pasif dan hati-hati serta jangkauannya dingkatkan secara bertahap.

Gerakan pasif adalah metode pergerakan sendi melalui ROM tanpa perlawanan atau bantuan aktivitas otot apa pun. Gerakan pijatan pasif menguntungkan sirkulasi darah dan getah bening, memelihara kulit, rileksasi dan melemaskan otot, menenangkan saraf, dan melumasi sendi.

Gerakan sendi aktif dalam pijat mengacu pada latihan di mana otot otot berkontraksi baik dengan ditahan atau dibantu oleh terapis. Gerakan sendi aktif memiliki efek menguntungkan yang mirip dengan olahraga. Mereka membantu membentuk dan memperkuat otot, meningkatkan sirkulasi, dan membantu fungsi organ internal terkait.

Efek Pijat pada Sistem Saraf

Sistem saraf terdiri dari sistem saraf pusat (SSP, otak dan sumsum tulang belakang) dan sistem saraf tepi. Sistem saraf tepi meliputi sistem saraf otonom, saraf kranial, dan serabut saraf tulang belakang. Saraf kranial dan spinal terdiri dari saraf somatik (motorik) dan saraf sensorik. Sistem saraf otonom terdiri dari sistem saraf simpatis dan sistem saraf parasimpatis.

Saraf sensorik dan reseptor saraf yang terkait memberikan masukan sistem saraf pusat tentang apa yang terjadi di tubuh dan lingkungan sekitarnya. Ini adalah saraf yang dipengaruhi oleh pijatan.

Informasi dari input sensorik diproses dalam susunan saraf pusat lalu sesuai tanggapan dikirim oleh berbagai neurotransmiter, saraf somatik, dan sistem saraf otonom, untuk mempertahankan homeostasis.

Efek pijatan pada sistem saraf tergantung pada reaksi refleks saraf yang dipijat. Sistem saraf dapat distimulasi atau ditenangkan, tergantung pada jenis gerakan pijatan yang diterapkan. Stimulasi reseptor saraf perifer dapat memiliki reaksi reflex yang mempengaruhi sistem saraf otonom, neurotransmiter di otak, persepsi nyeri, atau sendi dan otot yang mendasari area yang dipijat.

1. Teknik pijat rangsangan (stimulasi)

a. Friction (Gesekan) gerakan menggosok, menggulung, dan meremas merangsang saraf.

b. Perkusi (gerakan mengetuk dan menampar ringan) meningkat kepekaan saraf. Perkusi yang kuat untuk waktu yang singkat menggairahkan pusat saraf secara langsung. Perkusi yang berkepanjangan cenderung menenangkan (membius) saraf lokal.

c. Vibrasi (Getaran) gerakan menggoncang dan menggetarkan menstimulasi saraf perifer dan semua pusat saraf yang terhubungan dengan badan.

2. Efek sedatif dari teknik pijat

a. Stroking (Membelai) lembut menghasilkan hasil yang menenangkan dan sebagai obat penenang.

b. Friction (Gesekan) ringan dan petrissage (gerakan memijat) menghasilkan efek menenangkan (sedasi)

c. Tekan tahan (kompresi iskemik) pada pemicu (trigger point) sensitive menurunkan kepekaan dan membantu untuk melepaskan siklus refleks patofisiologis.

Efek Pijat pada Sistem Saraf Autonomis

Efek pijatan pada sistem saraf otonom sebagian besar bersifat refleksif. Sistem saraf otonom dibagi menjadi sistem saraf simpatik dan sistem saraf parasimpatis. Sistem saraf simpatik bertanggung jawab untuk mempersiapkan tubuh mengeluarkan energi sebagai respons terhadap keadaan darurat, biasanya disebut sebagai fight or flight (menyerang atau menghindar). 

Sistem saraf simpatis terkait dengan stres, nyata atau yang dirasakan. Stimulasi simpatis memicu detak jantung yang dipercepat, darah dialihkan ke otot, eliminasi dan pencernaan dihambat, sekresi adrenal epinefrin / adrenalin dan norepinefrin meningkat, kelenjar keringat meningkat, dan tubuh lebih waspada dan penuh siaga. 

Sistem parasimpatis bertanggung jawab untuk menetralkan efek dari sistem simpatik dan membangun fungsi normalisasi dan pemulihan dari keadaan tidak siaga. Stimulasi sistem parasimpatis menyebabkan menurunnya denyut jantung, meningkatkan pencernaan dan eliminasi, dan meningkatkan sirkulasi ke organ-organ internal dalam respon relaksasi. Saraf simpati dan sistem saraf parasimpatis bekerja bersama untuk mempertahankan homeostasis.

Awalan, pijat tampaknya mengingatkan sistem saraf simpatik. Pijat yang menyegarkan (tonik), seperti pijat olahraga sebelum bertanding atau 15 menit sebelumnya, cenderung merangsang tubuh, menjadikannya lebih waspada dan berenergi. Pijat relaksasi (sedasi), tampaknya mempengaruhi sistem saraf otonom yakni menenangkan sistem saraf simpatik dan menstimulasi parasimpatis. Akibatnya, kadar epinefrin dan norepinefrin dalam darah berkurang, denyut jantung dan tekanan darah berkurang, dan respons relaksasi meningkat.

Efek Pijat pada Neurotransmitter

Berbagai penelitian oleh Ti Field Fields dan rekan-rekannya di Touch Research Institute (TRI) di Miami, Florida, telah memberikan bukti kuat bahwa pijat memberikan relaksasi dan mengurangi stres. Studi ditunjukkan dengan orang yang menerima pijat 15 menit dua kali seminggu menunjukkan penurunan gelombang beta dan gelombang delta meningkat ketika diberi electroencephalogram (EEG). 

Terkait stres, kecemasan, dan kadar kortisol (hormon stres) dalam darah juga berkurang (Field, Ironson, Scaf di, et al., 1996). Terapi pijat mengurangi kecemasan, sementara itu meningkatkan pola kewaspadaan dan kemampuan untuk melakukan perhitungan matematika (International Journal of Neuroscience, 86, 197-205, 1996). 

Penelitian ini telah menunjukkan bahwa pijatan memengaruhi tingkat beberapa neurokimia atau elemen yang berkaitan dengan, atau yang mengatur, berbagai fungsi fisiologis. Seperti yang disebutkan sebelumnya, pijatan mengurangi tingkat darah yang berhubungan dengan hormon stress adrenal, epinefrin dan norepinefrin. 

Studi juga menunjukkan pijat telah ditemukan untuk meningkatkan kadar serotonin, dopamin, endorfin, dan enkephalin - neurokimia yang berkaitan dengan peningkatan suasana hati dan kontrol rasa sakit.

Epinefrin / adrenalin dan norepinefrin / noradrenalin diproduksi di medula adrenal dan diekskresikan ke dalam aliran darah sebagai respons stimulasi sistem saraf simpatik. Hormon-hormon ini juga merupakan neurotransmiter yang merangsang kewaspadaan dan kesiapsiagaan dalam merespons rasa takut atau dalam persiapan untuk tanggapan flight or fight. Fungsi epinefrin dalam tubuh; norepinefrin aktif di otak

Epinefrin "Fightor Flight" dengan hormon itu mempersiapkan tubuh untuk merespon keadaan darurat. 

Norepinefrin "Fight or Flight" hormon yang mempersiapkan tubuh untuk merespons keadaan darurat

Homeostasis adalah kondisi keseimbangan internal tubuh

Stres mental dan emosional berhubungan langsung dengan peningkatan kadar adrenalin / epinefrin. Kadar epinefrin dan norepinefrin rendah mengantuk, energi rendah, kelelahan, dan kelesuan. Pijat singkat menyegarkan cenderung merangsang produksi epinefrin dan norepinefrin, sedangkan pijat ritme satu jam penuh, santai, dan menenangkan mengurangi kadar epinefrin dan norepinefrin dan mendorong relaksasi.

Dopamin adalah neurotransmiter yang memengaruhi fungsi otak yang mengontrol gerakan, respons emosional, dan kemampuan untuk mengalami kesenangan dan rasa sakit. Peningkatan kadar dopamin menyebabkan perasaan senang dan gembira, peningkatan mood, kewaspadaan, dan dorongan seksual. 

Penurunan dopamin di otak terkait dengan masalah kognitif dan gerakan. Penyakit Parkinson adalah disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh untuk memproduksi dopamin

Dopamine adalah neurotransmitter yang mengontrol gerakan, emosional, dan suasana senang dan kesakitan. Serotonin adalah neurotransmitter yang membantu mengatur impuls saraf dan memengaruhi suasana hati, perilaku, nafsu makan, tekanan darah, regulasi suhu , ingatan, dan kemampuan belajar.

Serotonin adalah neurotransmitter yang disintesis di otak dan ditemukan di otak, aliran darah, dan dinding usus. Serotonin memiliki jangkauan pengaruh luas , termasuk suasana hati, perilaku, nafsu makan, tekanan darah, suhu, memori, dan kemampuan belajar. Serotonin tampaknya mengubah perilaku dengan mengimbangi efek norepinefrin. 

Sedangkan norepinefrin dilepaskan sebagai respons terhadap stimulan, stres, dan kecemasan, serotonin meningkatkan rasa tenang dan kesejahteraan. Tampaknya mengatur suasana hati dengan cara yang tenang, nyaman. Serotonin juga menekan ledakan dan iritabilitas sambil keinginan makanan atau seks. 

Tingkat serotonin yang rendah tampak pada depresi, gangguan makan, gangguan kepribadian, gangguan tidur, dan skizofrenia.

Pijat meningkatkan kadar serotonin dan dopamin yang tersedia. Meningkatnya kadar serotonin dan dopamin menunjukkan penurunan stres dan depresi suasana hati yang meningkat. Pijat meningkatkan sekresi endorfin dan enkephalin di SSP. Unsur-unsur ini adalah menaikkan mood dan penghilang rasa sakit alami. 

Endorfin berinteraksi dengan reseptor rasa sakit di otak dengan cara yang sangat mirip dengan morfin dan kodein. Selain mengurangi sensasi rasa sakit, enkephalin dan endorfin terkait dengan perasaan euforia, kontrol nafsu makan, dan peningkatan sistem kekebalan tubuh.

Efek Pijat pada Nyeri

Pijat efektif dalam mengurangi rasa sakit karena beberapa proses neurologis dan kondisi. Efek positif dari pijatan yang rileks mengganggu transmisi sensasi rasa sakit dari nociceptor yang terpengaruh memasuki SSP dengan merangsang reseptor kulit lainnya, karena apa yang dikenal sebagai teori kontrol gerbang. 

Menurut teori kontrol gerbang, impuls menyakitkan adalah ditransmisikan sepanjang saraf saraf berdiameter kecil dan besar dari nosiseptor ke sumsum tulang belakang dan ke otak. Stimulasi termo atau mekanoreseptor dengan menggosok, memijat, mengusap, atau cara lain ditransmisikan sepanjang dan menekan rasa sakit di gerbang serabut saraf yang masuk batang tulang belakang. Bukti teori ini dapat disaksikan dalam praktik naluriah menggosok dengan cepat bagian tubuh yang telah dihantam atau dipukul oleh objek untuk menghilangkan intensitas rasa sakit. 

Seperti yang disebutkan sebelumnya, pijatan juga mengurangi sensasi rasa sakit dengan meningkatkan konsentrasi endorfin dan enkephalin dan mengurangi rasa sakit neurokimia dalam SSP dan aliran darah.

Pijat dapat meredakan nyeri myofascial dan mengurangi iskemia dengan melepaskan titik pemicu (trigger point) hipersensitif dan mengembalikan sirkulasi ke jaringan otot hipertonik. Teknik pemijatan tertentu mempengaruhi mekanisme proprioseptif dari reseptor gelendong otot dan organ tendon Golgi. 

Teknik seperti kompresi, pemosisian, peregangan, dan tekanan mengubah sirkuit umpan balik dan memungkinkan membebaskan rasa sakit baru dan memulihkan fungsi otot.

Gate Control, efek positif dari pijatan relaksasi mengganggu transmisi sensasi rasa sakit yang dibawa nociceptors memasuki sistem saraf pusat dengan menstimulasi reseptor kulit lainnya.

Efek Pijat pada Sistem Peredaran Darah

Pijat klinis mempengaruhi kualitas dan kuantitas darah yang mengalir melalui berbagai bagian sistem peredaran darah. Dengan meningkatnya aliran darah ke area yang dipijat, nutrisi seluler yang lebih baik dan eliminasi lebih lancar. 

Pekerjaan jantung berkurang karena peningkatan sirkulasi permukaan. Tekanan darah dan detak jantung berkurang sementara pada saat yang sama volume stroke meningkat dan lapisan kapiler membesar dan menjadi lebih permeabel. Di bawah pengaruh pijatan, proses pembuatan darah ditingkatkan, menghasilkan peningkatan jumlah sel darah merah dan putih (Gambar 1).

Efek dan manfaat pijat suatu tinjauan anatomis pijat

Pada tahun 1992, penelitian di Touch Research Institute menunjukkan peningkatan kehadiran dan aktivitas sel pembunuh T4 dalam aliran darah orang dengan HIV setelah menerima pijatan, menunjukkan pijatan yang mungkin memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Prinsip penting untuk diingat dalam pijatan adalah selalu memijat secara sentripetal atau ke arah jantung. Gerakan pijat harus diarahkan ke atas sepanjang tungkai dan bagian bawah tubuh dan ke bawah dari kepala, dengan demikian memfasilitasi aliran darah vena dan getah bening kembali ke jantung dan organ eliminasi lainnya.

Sentripetal, mengacu pada suatu arah menuju jantung.

Pijat dapat memengaruhi pembuluh darah dan getah bening baik dengan aksi mekanis langsung pada dinding pembuluh darah atau dengan aksi refleks melalui saraf vasomotor. Tekanan terhadap pembuluh darah tidak hanya membuat tonus dinding otot tetapi juga mendorong pergerakan darah. Saraf vasomotor, dengan mengendalikan relaksasi dan konstriksi pembuluh darah, menentukan jumlah darah yang mencapai area yang dipijat.

Gerakan pijat memengaruhi saluran darah dan getah bening dengan cara berikut:

1. Membelai (stroking) ringan langsung menghasilkan pelebaran kapiler, sedangkan stroking dalam membawa lebih banyak pelebaran dan pasokan area yang dipijat.

2. Perkusi ringan menyebabkan kontraksi pembuluh darah, yang cenderung rileks saat gerakan dilanjutkan.

3. Gesekan (friction) mempercepat aliran darah melalui vena superfisial, meningkatkan permeabilitas dinding kapiler, dan menghasilkan peningkatan aliran cairan interstitial. Hal ini menciptakan lingkungan yang lebih sehat untuk sel.

4. Petrissage atau kneading merangsang aliran darah melalui bagian arteri dan vena yang lebih dalam.

5. Diterapkan dengan benar, pijatan ringan meningkatkan aliran getah bening dan mengurangi edema.

6. Kompresi menghasilkan hiperemia atau peningkatan jumlah darah disimpan di jaringan otot.

Efek Psikologis dari Pijat

Efek psikologis dari pijatan tidak boleh diremehkan. Jika klien terasa lebih sehat, lebih segar, dan lebih berenergi, pijatan ini layak untuk dicoba. Di pusat perawatan untuk kecanduan, pijatan telah terbukti menjadi alat terapi yang efektif untuk membangun kembali citra diri yang lebih positif dan rasa harga diri. 

Korban pelecehan seksual dan pemerkosaan mengindikasikan memiliki citra diri yang lebih baik dan pengurangan keengganan untuk menyentuh setelah menerima pijatan terapeutik. Pijat juga telah terbukti mengurangi depresi dan kecemasan pada remaja yang telah mengalami pelecehan seksual atau verbal (Fields 1993).

Banyak orang menderita stres dan merasa bahwa pijatan meningkatkan relaksasi dan kewaspadaan mental karena dapat meredakan rasa sakit dan nyeri ringan. Untuk beberapa klien, pijatan teratur membuat mereka merasa lebih muda dan mendorong mereka untuk lebih memperhatikan nutrisi yang tepat, olahraga, dan praktik kesehatan yang baik. 

Pijat membantu klien menjadi lebih sadar untuk mengendalikan ketegangan, dan rasa nyeri. Praktisi dapat menemukan area yang mungkin tidak disadari klien sebelumnya. Klien dapat mulai fokus pada relaksasi selama pijatan dan atau kehidupan sehari hari. Respon yang dilakukan klien tersebut menjadi usaha pemeliharaan kesehatan yang bersifat preventif.

KONDISI YANG DAPAT DIPEROLEH KARENA PIJAT

Hampir semua orang sehat kadang-kadang memiliki beberapa kondisi fisik yang dapat ditingkatkan dengan pijatan. Ketika bantuan diperoleh, ada juga perasaan baru yang diperbarui. Tidak peduli seberapa baik kliennya, pijatan yang baik dapat membuat orang itu merasa lebih baik.

Kondisi berikut ini paling sering dapat dihilangkan dengan pijatan :

1. Stres dan ketegangan mereda. Dengan menghilangkan ketegangan dan stres, klien merasa lebih mampu mengatasi situasi sehari-hari.

2. Kelelahan mental dan fisik berkurang, mengarah pada energi dan ambisi yang diperbarui.

3. Nyeri pada bahu, leher, dan punggung (bila disebabkan oleh otot tegang atau saraf yang teriritasi) hilang.

4. Otot dan persendian menjadi lebih lembut, dan rasa sakit dan kekakuan adalah lega.

5. Nyeri otot karena kelelahan bisa dikurangi atau dicegah.

6. Sirkulasi ditingkatkan, sehingga meningkatkan pengiriman nutrisi ke dan pembuangan limbah dari jaringan.

7. Pencernaan, asimilasi, dan eliminasi membaik.

8. Pijat wajah membantu mengencangkan kulit, membantu mencegah kulit cacat, dan melembutkan garis-garis keriput.

9. Sakit kepala dan kelelahan mata sering berkurang.

10. Relaksasi yang dalam, dan insomnia seringkali teratasi.

11. Kejang otot berkurang.

12. Obesitas (kelebihan berat badan) dan memperbaiki tonus otot yang lembek jika dikombinasikan dengan latihan yang tepat, program diet, dan pijat.

13. Nyeri pada persendian, keseleo, dan sirkulasi yang buruk berkurang.

14. Peningkatan sirkulasi nutisi ke kulit dan bagian tubuh lain mendorong penyembuhan.

15. Ketegangan mental berkurang, menghasilkan produktivitas yang lebih baik.

16. Tekanan darah tinggi berkurang sementara.

17. Rasa percaya diri dan kotrol diri meningkat .

18. Penyempitan dan perlengketan dapat dikurangi atau dicegah saat jaringan otot yang mengalami trauma sembuh.

19. Mobilitas sendi dapat ditingkatkan.

Sumber : Paryono

Helmy Kediri
Helmy Kediri Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain. Ketika seseorang telah meninggal dunia, maka terputuslah amalnya kecuali 3 (perkara) : shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak saleh yang mendokan orang tuanya

Posting Komentar untuk "Efek dan manfaat pijat suatu tinjauan anatomis pijat"