Skip to main content

Mengenal perbedaan ta'aruf dengan khitbah

selamat Datang di Blog Orang IT. Apa perbedaan antara ta'aruf dan khitbah? Bagi Anda yang telah mencapai usia dewasa, Anda harus mulai khawatir memikirkan kehidupan pernikahan. Pikirkan tentang pasangan, kapan menikah, dengan siapa, pernikahan seperti apa yang kita inginkan? 

Diakui atau tidak, pemikiran seperti itu pasti telah terlintas di benak Anda, yang sekarang berusia 22 atau 23 tahun atau lebih. Ya benar  

Mengenal perbedaan ta'aruf dengan khitbah

Berpikir seperti itu wajar, tidak ada yang salah! Justru pikiran atau berkhayal tentang masa depan itu sangat manusiawi. Karena belahan jiwa sudah ditentukan oleh Tuhan. Tetapi itu adalah sifat manusia yang selalu ingin tahu tentang ketentuan Tuhan yang belum terjadi, termasuk saya. Hmm, daripada sibuk bermimpi dan menghabiskan banyak waktu, saya punya saran ... lebih baik menikahlah segera!


Secara umum, Islam mengajarkan bahwa setidaknya ada 3 proses menuju pernikahan. Ta'aruf pertama, khitbah kedua, dan langkah selanjutnya adalah akad pernikahan. 

Hanya saja orang-orang sering bingung, apa perbedaan antara ta'aruf dan khitbah? Selanjutnya, saya akan menjelaskan perbedaan antara ta'aruf dan khitbah secara umum.

Ta'aruf berarti perkenalan, sedangkan Khitbah berarti meminang

Dari arti dalam bahasa sebelumnya, perbedaannya sangat jelas. Ta'aruf berarti proses pengenalan yang dapat dilakukan secara umum. Bisakah seseorang melakukan ta'aruf agar tidak menikah?

Ta'aruf juga dapat digunakan sebagai bahasa untuk proses mengenal satu sama lain, baik itu pria, wanita atau pria dan wanita untuk membangun persaudaraan Muslim. Hanya saja dalam praktiknya, istilah ta'aruf digunakan untuk menggambarkan proses mengenal pria dan wanita agar bisa menikah. 

Secara umum, ta'aruf adalah bagian dari serangkaian proses khitbah. Jika Anda tidak mengenal satu sama lain, sebelum melakukan khitbah, biasanya kedua pasangan ta'aruf terlebih dahulu

Sangat berbeda dengan khitbah. Karena khitbah adalah proses meminang. Seorang pria melamar seorang wanita untuk menentukan apakah wanita itu telah dikhitbahkan oleh orang lain atau belum.

Tidak diragukan lagi, orang-orang yang telah melalui proses khitbah, keduanya saling kenal. Artinya melalui proses ta'aruf. Khitbah juga dapat diartikan sebagai wali dari seorang wanita yang meminta seorang pria untuk menikahi putrinya.

Jadi, khitbah dalam hal ini berbeda dengan tradisi partisipasi di berbagai daerah di Indonesia. Tidak ada prosesi pertukaran cincin, mendatangkan kesuksesan dan sebagainya. Bagi orang yang belum pernah bertemu, sebelum khitbah pasti dilakukan proses ta'aruf disertai dengan mahram. 

Jadi apa perbedaan antara khitbah dan tunangan? Untuk penjelasan ini, baca artikel secara keseluruhan. Apa perbedaan antara Khitbah dan pengantin wanita?

Dalam proses ta'aruf ini, Anda bebas bertanya apa pun tentang calon pasangan Anda. Seorang pria juga diizinkan untuk melihat wajah wanita itu dengan hati-hati. Intinya adalah membuat pria lebih termotivasi untuk menikah. Namun kesepakatan ulama, yang hanya bisa dilihat muka dan tangan.

Ta'aruf adalah proses untuk berkenalan, sementara khitbah adalah perjanjian untuk menikah.

Seperti yang dijelaskan mimin sebelumnya, ta'aruf adalah proses saling mengenal. Baik secara fisik, keinginan, hobi, visi dan misi ke masa depan, hingga kekurangan dan kekuatan masing-masing. 

Dalam proses ta'aruf, Anda harus mengetahui sebanyak mungkin informasi tentang si doi, proses saling mengenal akan lebih cepat.

Tidak seperti khitbah, yaitu, salah satu pihak telah memutuskan untuk memilihnya sebagai pasangan hidup yang mungkin baik untuk Anda atau dia. Pria itu dapat bertanya apakah wanita itu tidak memiliki calon lain dan ingin menikah dengannya. Atau sebaliknya, wali di pihak perempuan bertanya kepada pria apakah dia sudah memiliki kandidat atau tidak. Jika tidak, pertanyaan itu bisa berlanjut jika pria itu ingin menikahi putri wali

Bebas memilih selama ta'aruf, dipastikan ketetapanya di waktu khitbah

Dalam proses ta'aruf, kedua belah pihak memiliki kebebasan untuk memilih. Pilih untuk melanjutkan proses selanjutnya (khitbah lalu menikah), atau sekadar perkenalan. Sementara dalam proses Khitbah, salah satu pihak telah memutuskan untuk melanjutkan pernikahan.

Namun, pihak lain masih memiliki dua opsi, menerima atau menolak lamaran. Itu berarti bahwa proses ta'aruf benar-benar menentukan apakah khitbah akan dilakukan atau tidak. Jadi admin  merekomendasikan agar proses ta'aruf berhasil , persiapkan sebanyak mungkin sebelum memutuskan menjalani ta'aruf.

Ta'aruf memberikan selang waktu berfikir. Di khitbah, waktu untuk menikah harus segera dilakukan

Perbedaan terakhir antara khitbah dan ta'aruf adalah memberikan kesempatan bagi masing-masing pihak untuk berpikir. Dalam ta'aruf, kedua belah pihak memiliki hak untuk menjeda komunikasi. 

Tujuannya adalah untuk berpikir, istikharah, atau mencari nasihat dari orang yang lebih memahami dan berpengalaman. Atau cukup tentukan pilihan antara lebih baik atau tidak. Jeda yang bisa diambil mungkin tidak terlalu lama, cobalah tidak lebih dari 1 bulan setelah proses ta'aruf.

Sementara dalam proses khitbah, waktu keterlambatan untuk berpikir itu hanya berlaku bagi mereka yang ingin disukai. Tunggu saja jawaban untuk menerima atau menolak. Jeda yang dapat diambil secara umum tidak lebih dari 1 minggu. Setelah diterima, tanggal pernikahan harus segera ditentukan.

Saat menentukan tanggal pernikahan, semakin cepat akan lebih baik. Karena jika penantian lebih lama dikhawatirkan, tipu daya Setan membuat frustasi atau menenggelamkan keduanya dalam perzinaan semakin terbuka.

Jadi, itulah perbedaan antara khitbah dan ta'aruf. Apakah sudah jelas?  Itulah informasi yang saya bagikan dengan Anda. Jangan lupa untuk membagikan artikel ini dengan teman-teman Anda 

...https://helmykediri.com
Jika Anda merasa bahwa artikel-artikel di blog ini bermanfaat, Anda bisa memberikan donasi melalui Paypal.

Diperbolehkan menyalin artikel diblog ini dengan syarat mencantumkan sumber link (teks langsung). Blog anda tidak akan dihapus , deindex , adsense tidak akan menerima keluhan hak cipta dari saya dsb
Buka Komentar
Tutup Komentar