Skip to main content

Cara Membuat Sitemap XML dan mensubmitnya kegoogle


Seperti halnya dalam kehidupan nyata, sulit untuk menemukan tempat asing tanpa sebuah peta, begitu pula dengan botgoogle yang kesulitan menemukan semua halaman di situs web Anda tanpa sitemap.

Untungnya, sitemap bisa dibuat dengan cepat dan mudah untuk platform apa saja dan mengirimkan peta situs XML ke Google hanya membutuhkan waktu beberapa detik

Dalam postingan kali ini, helmykediri akan memberikan tutorial bagaimana Membuat Sitemap XML dan mensubmitnya ke googlewebmaster search console dengan mudah

Tapi pertama-tama, mari kita bahas pengertian sitemap dari dasar

Apa itu sitemap?

Peta Situs (dalam bahasa inggris:sitemap) adalah jenis file dengan format XML yang mencantumkan semua daftar url konten yang ada di situs web Anda. Setiap halaman atau file yang ingin Anda tampilkan di mesin pencari harus ada di sitemap

FAKTA YANG harus anda ketahui :

Peta Situs tidak dapat mencantumkan lebih dari 50.000 URL, dan ukurannya tidak boleh lebih dari 50mb. Jika peta situs Anda melebihi satu atau lebih dari angka-angka itu, maka Anda harus membuat lebih dari satu.

Seperti apa tampilan sitemap XML ?

Peta Situs XML dibuat untuk mesin pencari, bukan manusia. Mereka dapat terlihat sedikit aneh jika Anda belum terbiasa dengan script sebelumnya.


<?xml version="1.0" encoding="UTF-8"?>
<urlset xmlns="http://www.sitemaps.org/schemas/sitemap/0.9">
<url>
<loc>http://helmykediri.com</loc>
<lastmod>2019-08-21T16:12:20+03:00</lastmod>
</url>
<url>
<loc>http://helmykediri.com/blog/</loc>
<lastmod>2019-07-31T07:56:12+03:00</lastmod>
</url>
</urlset>

Penjelasan setiap barisnya :

Deklarasi XML

<? xml version = "1.0" encoding = "UTF-8"?>

Ini memberitahu mesin pencari bahwa mereka sedang membaca file XML . Itu juga menyatakan versi XML dan pengkodean karakter yang digunakan. Untuk peta situs, harus merubah versi menjadi 1.0, dan pengkodean harus menggunakan UTF -8.

URL set

<urlset xmlns="http://www.sitemaps.org/schemas/sitemap/0.9">

Ini adalah wadah yang berisi semua URL di dalam peta situs. Ini juga memberi tahu standar protokol botcrawl mana yang digunakan. Sebagian besar peta situs menentukan standar Peta Situs 0,90, yang didukung oleh Google, Yahoo !, dan Microsoft.

URL

<url>
<loc>http://helmykediri.com </loc>
<lastmod> 2019-08-21T16: 12: 20 + 03: 00 </lastmod>
</url>

Ini adalah tag induk untuk setiap URL . Anda harus menentukan lokasi URL dalam <loc> tag . Yang terpenting, ini harus absolut, bukan relatif, URL kanonik.

Meskipun ini adalah satu-satunya tag yang diperlukan di sini, ada beberapa properti opsional yang perlu anda ketahui :
  • <lastmod>: Menunjukkan tanggal saat file terakhir kali diubah. Ini harus dalam  format Datetime W3C . Misalnya, jika Anda memperbarui posting pada 25 September 2019, atributnya akan dibaca 2019-09-25. Anda juga dapat memasukkan waktu, tetapi ini opsional.
  • <priority>: Menentukan prioritas URL terhadap semua URL lain di situs. Nilai berkisar antara 0,0 dan 1,0. Lebih tinggi lebih penting untuk dirayapi
  • <changefreq>: Menentukan seberapa sering halaman tersebut kontennya berubah. Tugasnya adalah memberi tahu mesin pencari beberapa gagasan tentang seberapa sering mereka mungkin ingin menyusun kembali isi halaman . Nilai yang digunakan di sini always, hourly, daily, weekly, monthly, yearly, dan never.
Tak satu pun dari tag opsional diatas yang  penting untuk SEO .
  • tag <lastmod>, menurut Gary Ilyes menyatakan  bahwa mereka mengabaikannya dalam banyak kasus "webmaster melakukan pekerjaan yang sia-sia dengan menjaganya agar tetap akurat." Karena sebagian besar sitemap generator menetapkan ini ke tanggal saat ini untuk semua halaman, dan bukan tanggal ketika file terakhir diubah , mudah untuk mengetahui alasannya.
  • tag <priority>, Google mengatakan  mereka mengabaikan tag ini karena itu hanya "bag of noise"
  • tag <changefreq>, John Mueller mengatakan,  "Prioritas dan frekuensi perubahan tidak lagi memainkan peran yang sama dalam sitemap."

Mengapa anda perlu sitemap (peta situs)?

Google menemukan konten baru dengan merayapi web. Ketika mereka merayapi halaman, mereka memperhatikan tautan internal dan eksternal pada halaman tersebut. Jika URL yang ditemukan tidak ada dalam indeks pencarian mereka, maka mereka dapat menguraikan isinya dan mengindeks hanya jika perlu.

Tetapi Google tidak dapat menemukan semua konten dengan cara ini. Jika ada halaman web yang berdiri sendiri tanpa ditautkan dari halaman manapun , botgoogle tidak akan menemukannya sampai kapanpun

Di sinilah Sitemap menjadi solusi bagi botcrawl untuk menemukan semua url halaman anda meski tidak ditaut dari internal link manapun

Peta Situs memberi tahu Google (dan mesin pencari lainnya) daftar alamat semua halaman yang paling penting di situs web Anda sehingga mereka dapat menjelajah dan mengindeksnya.

* Untuk blogger , halaman statis tidak termasuk dalam daftar sitemap

Ini penting karena mesin pencari tidak dapat membuat peringkat konten Anda tanpa terlebih dahulu mengindeksnya.

Cara membuat peta situs

Beberapa CMS menghasilkan peta situs secara otomatis untuk Anda (blogger). Ini secara otomatis diperbarui ketika Anda menambah atau menghapus halaman. Jika CMS Anda tidak melakukan ini, maka biasanya ada plugin yang tersedia.

Membuat sitemap di WordPress

Meskipun WordPress digunakan hampir 34,5% oleh situs web yang ada di internet , faktanya WordPress tidak menyediakan Sitemap untuk website Anda. Untuk membuatnya, Anda perlu menggunakan plugin  tambahan seperti Yoast SEO .

Untuk menginstal Yoast SEO , login ke dashboard WordPress Anda.

Buka Plugin> Tambah Baru .

Membuat sitemap di WordPress


Cari “Yoast SEO .”

Tekan "Instal sekarang" pada hasil pertama, lalu "Aktifkan."

Membuat sitemap di WordPress1

Pergi ke SEO > Umum> Fitur . Pastikan tombol " XML sitemaps" aktif.

Membuat sitemap di WordPress2

TIP
Jika Anda ingin secara khusus memasukkan atau mengecualikan jenis konten tertentu (tag halaman, halaman kategori, dll.) Dari sitemap Anda, pergi ke pengaturan "Penampilan Penelusuran".

Membuat sitemap di WordPress3

Anda juga dapat mengecualikan setiap posting atau halaman dari kotak "Advanced" di editor.

Membuat sitemap di WordPress5

PENTING . Hanya kecualikan halaman dari sitemap Anda yang tidak ingin Anda tampilkan di hasil pencarian.

Membuat peta situs di Wix

Wix membuat peta situs untuk Anda secara otomatis. Anda dapat menemukannya di yourwixsite.com/sitemap.xml .

Sayangnya, Anda tidak mendapatkan banyak kendali atas laman yang berfungsi dan tidak disertakan dalam peta situs Anda. Jika Anda ingin mengecualikan halaman, buka tab pengaturan " SEO (Google)" untuk halaman dan matikan "Tampilkan halaman ini di hasil pencarian".

Membuat peta situs di Wix

Perhatikan bahwa ini juga menambahkan meta tag noindex ke halaman yang mengecualikannya agar tidak muncul di hasil pencarian.

Jika Anda meng-kanonisasi URL di Wix, itu tidak akan menghapusnya dari sitemap Anda. Meskipun ini mungkin tidak akan memengaruhi sebagian besar pengguna, perlu diketahui bahwa memasukkan halaman yang dikanonisasi ke dalam sitemap Anda bukan praktik terbaik, dan dapat mengirim sinyal tidak jelas ke Google.

Membuat peta situs di Squarespace

Squarespace juga membuat peta situs untuk Anda secara otomatis. Anda biasanya dapat menemukannya squarespacesite.com/sitemap.xml .

Tidak ada cara untuk mengedit peta situs Anda secara manual di Squarespace, meskipun Anda dapat mengecualikan (noindex) halaman dari mesin pencari di tab " SEO ".

Membuat peta situs di Squarespace

Ini juga akan mengecualikan halaman dari sitemap Anda.

Membuat peta situs di Shopify

Shopify secara otomatis membuat peta situs untuk Anda. Format urlnya yourstore.com/sitemap.xml .

Sayangnya, tidak ada cara untuk mengedit halaman di Shopify. Anda harus mengedit kode di file .liquid secara langsung.

Cara mengirim peta situs ke Google

Untuk memulai tahap ini, Anda perlu tahu terlebih dahulu di mana url Sitemap Anda berada.

Jika Anda menggunakan plugin, kemungkinan URL Sitemap adalah domain.com/sitemap.xml .

Misal. Helmykediri.com/sitemap.xml

Jika Anda melakukan ini secara manual, beri nama sitemap Anda dengan format yang umum seperti sitemap.xml lalu unggah ke folder root situs web Anda.

Kemudian Anda dapat mengakses sitemap melalui domain.com/sitemap.xml.

Anda dapat memilih nama apa pun untuk sitemap , tetapi sebaiknya tetap menggunakan sitemap.xml. Jika Anda memiliki beberapa Sitemap, Anda bisa menggunakan skema penamaan sederhana seperti sitemap_1.xml, sitemap_2.xml.

Buka Google Search Console> Sitemaps> masukkan url sitemap location> tekan “Kirim”

Cara mengirim peta situs ke Google

Memperbaiki kesalahan situs web umum yang mempengaruhi peta situs Anda

Google Search Console memberi tahu Anda tentang sebagian besar kesalahan teknis yang terkait dengan Sitemap Anda.

Misalnya, inilah peringatan bahwa salah satu URL yang kami kirimkan diblokir oleh robots.txt:

Memperbaiki kesalahan situs web

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang masalah ini dan cara menyelesaikannya di sini (buat post lagi)

Sayangnya, tidak semua halaman didalam sitemap berkualitas tinggi. Jika Anda memiliki banyak konten, beberapa halaman berkualitas rendah kemungkinan masuk kedalam sitemap Anda.

Memiliki laman berkualitas rendah di situs Anda hanya memperburuk SEO, ini alasannya:

  • Mereka menghabiskan anggaran perayapan . Membuat Google membuang waktu dan sumber daya untuk merayapi halaman tidak berharga. Mereka mungkin menghabiskan waktu untuk merayapi konten yang lebih penting.  (Sebagai catatan, Google pernah menyatakan  bahwa anggaran perayapan "bukan sesuatu yang harus dikhawatirkan sebagian besar penerbit terutama yang jumlah kontennya kurang dari 5000")
  • Mereka "mencuri" nilai otoritas dari halaman yang lebih penting.  Ada korelasi yang jelas  antara otoritas halaman dan peringkat mereka dihasil pencarian. Tautan internal  ke halaman berkualitas rendah hanya berfungsi untuk melemahkan otoritas yang harusnya mengalir ke halaman yang lebih penting.
  • Mereka menghasilkan pengalaman yang buruk bagi pengguna . Tidak ada kesan apapun bagi pengunjung yang mendarat di halaman ini. Menjengkelkan bagi pengunjung untuk melihat halaman itu, dan mereka mungkin akan langsung pergi jika mereka merasa situs Anda berkualitas rendah dan mengabaikannya
Secara keseluruhan, tindakan terbaik adalah menghapus halaman berkualitas rendah dari situs web Anda dan, juga dalam sitemap Anda. Jika Anda melakukan ini, Anda juga harus imenghapus tautan internal apa pun ke halaman itu.

Kesimpulan

Membuat sitemap tidak dibutuhkan keahlian tingkat tinggi, terutama jika Anda menggunakan plugin profesional untuk membantu Anda. Tidak sulit untuk membuatnya dari awal — cukup jelajahi situs Anda dan format daftar URL yang dihasilkan.

Yang penting untuk di ingat, bahwa Google tidak perlu mengindeks semua halaman di sitemap Anda. Dan peta situs tidak ada hubungannya dengan peringkat.

Baca juga: Memasang tag hreflang didalam blog
Jika Anda merasa bahwa artikel-artikel di blog ini bermanfaat, Anda bisa memberikan donasi melalui Paypal.

Diperbolehkan menyalin artikel diblog ini dengan syarat mencantumkan sumber link (teks langsung). Blog anda tidak akan dihapus , deindex , adsense tidak akan menerima keluhan hak cipta dari saya dsb
Buka Komentar
Tutup Komentar