Skip to main content

Apa Perbedaan antara CRO dan SEO?


Selamat Datang di Blog Orang IT. Apakah Anda pernah mengalami perasaan yang luar biasa ketika melihat lonjakan lalu lintas disitus web yang anda kelola selama ini? Ketika usaha keras akhirnya terbayarkan dengan trafik  organik yang datang langsung dari search engine sebagai rujukan statistik teratas situs anda

Perasaan yang hebat, bukan?

Meski demikian , tingginya lalu lintas yang tidak meningkatkan konversi penjualan akan terasa sia-sia . Tidak ada yang bertanya tentang produk Anda, tidak ada yang membeli layanan Anda.

Secara singkat, ini adalah perbedaan antara SEO dan CRO. Tanyakan kepada sebagian besar orang dan mereka akan mengatakan Anda bisa menyewa copywriter untuk membantu Anda dengan CRO dan menyewa penulis konten SEO untuk membantu Anda meningkatkan lalu lintas organik. Namun keduanya harus berjalan secara bersamaan

Perbedaan antara SEO dan CRO

Moz perusahaan pengembangan perangkat lunak terkenal untuk SEO , mendefinisikan SEO (Search Engine Optimization) sebagai " praktik untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas trafik ke situs web Anda melalui hasil mesin pencarian organik ".

Pemasaran Sherpa mendefinisikan CRO (Conversion Rate Optimization) sebagai “ praktik meningkatkan tingkat konversi dalam setiap iklan, pemasaran, penjualan atau praktik bisnis lainnya yang memiliki tujuan untuk membuat seseorang mengambil tindakan. ”

Dengan kata lain: SEO menarik traffic, sementara CRO mengubahnya menjadi konversi uang tunai 

Tetapi bagaimana jika Anda bisa mendapatkan semuanya dalam satu paket ?

Bagaimana Melakukan Rekonsiliasi CRO dan SEO?

Dapat dikatakan bahwa perbedaan antara SEO dan CRO terletak pada tujuannya. Keduanya adalah taktik pemasaran digital, tetapi hasilnya berbeda.

Agar efektif, taktik pemasaran apa pun perlu diselaraskan dengan tujuan bisnis Anda. Lalu lintas organik itu sendiri tidak ada artinya. Itu tidak membawa uang dan mereka tidak membayar tagihan. Kecuali Anda menjalankan AdSense di blog Anda, lalu lintas adalah metrik yang cukup penting

Copywriting CRO dirancang untuk mengkonversi tindakan, alias membawa uang tunai. Tetapi tanpa penulisan SEO, bagaimana Anda akan menarik pengunjung untuk mengonversi?

Tidak jika Anda memahami niat pengguna yang datang ke situs anda, konsep yang seharusnya menjadi landasan SEO dan CRO.

Soalnya, hari-hari untuk menumpuk kata kunci (stuffing keyword) demi mendapatkan peringkat yang lebih baik (untungnya!) telah berakhir. Hari ini, para penulis SEO yang sudah berpengalaman sudah tahu bahwa mengulang kata kunci pendek yang sama tidak akan menghasilkan apa-apa.

Tidak hanya dihukum dari segi peringkat, tetapi konten mereka juga tidak akan terbaca dengan baik oleh audiens dan akhirnya tidak dapat mengkonversi apa pun.

Ketika Anda memasukkan niat pengguna ke dalam copywriting, Anda tidak hanya mendapatkan konversi, Anda juga mendapatkan kata kunci yang harus Anda optimalkan (kata kunci yang dicari pengguna internet untuk membeli)

Karena seiring meningkatnya jumlah pencarian via suara (voice search) dan pengguna internet seluler, kata kunci pendek adalah teknik kadaluarsa dari masa lalu. Tentu, Anda dapat mencoba untuk mengoptimalkan kata kunci yang telah diformulasikan dari satu atau dua kata, tetapi kemungkinan akan sulit untuk mengalahkan situs besar. Dan pada akhirnya anda tidak akan menghasilkan penjualan apa pun.

Kata kunci yang terdiri dari beberapa kata (longtail), terutama dengan maksud komersial, mampu meningkatkan penjualan suatu produk dengan lebih baik

shortail vs longtail keyword


Gunakan kata kunci pertanyaan?

Ya, karena kata kunci ini membantu Anda membuat konten yang sesuai dengan maksud pengguna Anda. Misalnya, jika Anda ingin mengoptimalkan 'sepatu lari', Anda mungkin mendapatkan ribuan lalu lintas (ini adalah kata kunci bervolume tinggi).

Namun maksud pengguna tidak jelas. Apakah pengguna mencoba menemukan merek sepatu lari terbaik? Apakah mereka baru saja mulai jogging? Apakah mereka hanya ingin melihat seperti apa bentuk sepatu pelari? Anda tidak akan pernah tahu.

Di sisi lain, jika Anda mengoptimalkan 'obral sepatu wanita Adidas' Anda pasti menargetkan seseorang yang siap untuk membeli. Mereka mengerjakan pekerjaan rumah mereka. Mereka tahu merek yang mereka inginkan, warna yang mereka inginkan dan mereka juga tahu bahwa mereka ingin mendapatkan harga yang bagus.

Memang, Anda tidak akan mendapatkan banyak lalu lintas (lebih sedikit orang mencari menggunakan kueri yang sangat spesifik). Tetapi Anda akan mendapatkan pembeli yang menguntungkan

Jika Anda dapat mencocokkan semua kriteria ini, upaya CRO dan SEO Anda akan berjalan beriringan untuk melakukan apa yang harus dilakukan melalui taktik pemasaran apa pun 

Sekitar setahun yang lalu, seorang klien mendekati Idunn, agensi yang saya jalankan, meminta layanan SEO copywriting. Mereka menjalankan butik gaun pengantin dan mereka ingin konten mereka dioptimalkan untuk kata kunci 'gaun pengantin'. Secara umum dalam pikiran orang awam ini adalah hal yang benar

Tentu saja bisa, tapi tidak mungkin bisa dilakukan secara optimal.

Saya menjelaskan kepada pemiliknya bahwa mereka harus menghabiskan puluhan ribu dolar untuk melawan industri raksasa. Dan meskipun mereka berhasil naik ke halaman pertama Google, mereka mungkin tidak mendapatkan penjualan.

Ketika seseorang mencari 'gaun pengantin', mereka kemungkinan besar hanya mencari referensi model gaun pengantin (window shopping). Mereka bahkan belum menentukan tanggal kapan ingin menikah

'Gaun pengantin model ivory A-line', 'toko gaun pengantin di Kediri' atau 'gaun pengantin putih yang dijual di Kediri', di sisi lain, adalah pertanyaan seseorang yang tahu apa yang mereka inginkan. Seseorang yang telah melewati tahap window shopping dari siklus pembelian dan mereka telah siap untuk melakukan pembelian.

Saya menjelaskan semua ini kepada klien kami. Saya mengatakan kepada mereka bahwa kami dapat meminta bayaran untuk ratusan artikel yang mungkin akan membuat mereka bangkrut. Atau kita bisa berusaha untuk mendapatkan penjualan dan peringkat melalu niat pelanggan yang potensial  

Untungnya, mereka menerima saran kami. Tiga bulan kemudian, mereka berhasil melakukan penjualan pertama melalui konten organik yang kami optimalkan

Kesimpulan akhir

Jika seseorang memberitahu Anda untuk memilih antara SEO dan CRO, jalankan keduanya! Anda tidak harus membuat pilihan diantara itu

Mulai riset kata kunci Anda dengan mempertimbangkan niat pengguna. Apa yang akan mereka cari? Bagaimana mereka akan mengucapkannya dengan tepat?

Lalu, lanjutkan dengan menulis artikel yang berbicara tentang pengetahuan dan mengungkapkan kebutuhan audiens Anda. Kata kunci Anda harus sesuai, mudah dan tidak membuat konten Anda terdengar tidak wajar.

Hasil akhirnya adalah konten yang menarik pengunjung dan mengubahnya menjadi pelanggan yang membayar. Dengan kata lain - mengaplikasikan SEO dan CRO secara lengkap
Jika Anda merasa bahwa artikel-artikel di blog ini bermanfaat, Anda bisa memberikan donasi melalui Paypal.

Diperbolehkan menyalin artikel diblog ini dengan syarat mencantumkan sumber link (teks langsung). Blog anda tidak akan dihapus , deindex , adsense tidak akan menerima keluhan hak cipta dari saya dsb
Buka Komentar
Tutup Komentar