Skip to main content

Cara menambahkan tag hreflang kedalam blog/website

Selamat Datang di Blog Orang IT,

Jika situs web Anda memiliki konten dalam berbagai bahasa, maka sangat penting bagi Anda untuk memahami dan menggunakan atribut hreflang.

Hreflang adalah atribut HTML sederhana , tetapi bisa sulit untuk dipahami bagi pemula

John Mueller dalam status twitternya membalas "TBH hreflang adalah salah satu aspek yang paling kompleks dalam SEO. Terasa semudah menerapkan meta-tag, tetapi terkadang juga bisa menjadi sangat sulit "

Tapi jangan biarkan hal itu membuat Anda mengabaikannya karena takut. Sebenarnya penggunaan tag Hreflang tidak terlalu rumit untuk dipahami, dan implementasinya dapat diotomatisasi untuk sebagian besar. (ada pluginnya bagi pengguna wordpress)

Apa itu hreflang?

Hreflang adalah atribut HTML yang digunakan untuk menentukan bahasa dan penargetan geografis suatu halaman web. Jika Anda memiliki beberapa versi dari halaman yang sama dalam bahasa yang berbeda, Anda dapat menggunakan tag hreflang untuk memberi tahu mesin pencari seperti Google tentang variasi ini. 

Ini akan membantu mereka untuk menyajikan versi yang tepat bagi penggunanya.

Misalnya, jika kita Googling "situs web resmi apel" dari IP AS , ini adalah hasil pertama:


Jika kami melakukan hal yang sama dengan IP Spanyol, kami melihat versi halaman ini:


Mengapa hreflang penting untuk SEO ?

Jika Anda menghabiskan waktu menerjemahkan konten Anda ke dalam beberapa bahasa, maka Anda bisa meminta mesin pencari menunjukkan versi yang paling tepat untuk pengunjung situs anda

Google dan Yandex  mengenali tag hreflang untuk membantu melakukan ini.

Catatan.Bing dan Baidu tidak melihat tag hreflang. Mereka malah menggunakan atribut HTML konten bahasa .


Melayani bahasa asli pengguna mesin pencari juga membantu meningkatkan pengalaman mereka. Itu sering menghasilkan lebih banyak klik di halaman Anda karena konten dapat dipahami dan pengguna tidak cenderung kembali ke hasil pencarian, ini akan menyebabkan tingkat bouncing turun, waktu yang lebih lama berada pada halaman, dll. 

Tapi ada satu alasan lain mengapa atribut hreflang penting: yaitu menghindari duplikat konten .

Katakan bahwa Anda memiliki dua versi halaman yang berbeda: satu menargetkan pengguna UK dengan Ejaan British English , dan satu menargetkan pengguna US dengan ejaan bahasa Inggris Amerika. Kedua halaman ini hampir identik dan karenanya, Google dapat melihatnya sebagai konten duplikat. ( duplikat dalam internal page )

Tag Hreflang memperbaiki masalah itu dan memungkinkan Google untuk memahami hubungan di antara mereka.

Seperti apakah tampilan tag hreflang?

Tag Hreflang menggunakan sintaksis sederhana dan konsisten seperti berikut :

<link rel="alternate" hreflang="x" href="https://example.com/alternate-page" />

Inilah penjelasan daro setiap bagian dari kode diatas :

link rel = "alternate": Tautan dalam tag ini adalah versi alternatif dari halaman ini.

hreflang = “x”: Berganti karena menggunakan bahasa yang berbeda, dan bahasa tersebut adalah x .

href = "https://example.com/alternate-page": Halaman alternatif dapat ditemukan di URL ini .

Cara membuat tag hreflang

Membuat tag hreflang semudah mencari kode untuk bahasa yang Anda pilih untuk mengisi tag. Hreflang mendukung kode bahasa ISO 639-1 dua huruf apa saja .

Contoh:

Katakanlah kami ingin menambahkan tag hreflang dari versi bahasa Inggris dari postingan blog kami yang membahas tentang tools riset gratis  ke versi Jerman . Ini adalah tag hreflang yang akan kita akhiri dengan:

<link rel="alternate" hreflang="de" href="https://helmykediri.com/blog/de/kostenlose-keyword-recherche-tools/" />

Yang kami lakukan hanyalah mengisi kode bahasa (de untuk Jerman) dan URL .

Menargetkan lokal (SEO opsional)

Meskipun benar-benar tidak masalah untuk membiarkan konten anda bersaing secara global, tag hreflang juga mendukung penambahan suatu wilayah atau negara. Ini merupakan kode dua huruf, tetapi kali ini dalam format ISO 3166-1 alpha-2. Anda hanya perlu menambahkan ini ketika ingin menargetkan logat bahasa tertentu di tempat tertentu. Sebagai contoh:

Logat bahasa Inggris di Inggris :

<link rel="alternate" hreflang="en-gb" href="https://example.com/uk/hello" />

Logat bahasa Inggris di AS :

<link rel="alternate" hreflang="en-us" href="https://example.com/us/hello" />

Anda dapat melihat bahwa sintaks di sini adalah: hreflang = "kode bahasa-negara."

MENGAPA ANDA PERLU MENENTUKAN KEDUANYA?

Bayangkan Anda menjalankan toko e-commerce yang menjual satu produk. Toko Anda dikirimkan ke AS dan Inggris , yang keduanya sebagian besar adalah negara-negara berbahasa Inggris. Namun, pelanggan di AS ingin membeli dalam dolar sedangkan pelanggan di Inggris ingin membeli dalam pound.

Untuk mengatasi masalah ini, Anda membuat dua versi halaman produk Anda. Satu menampilkan harga dalam dolar, yang lain dalam pound.

Selain harga, kedua halaman ini identik, jadi Anda perlu menggunakan tag hreflang untuk menjelaskan kepada mesin pencari mengapa kedua versi itu ada.

Menargetkan lokal

Mungkin juga ada saat-saat ketika Anda perlu melakukan hal-hal yang sebaliknya: yaitu, menentukan logat sasaran berbagai bahasa di negara yang sama.

Misalnya, bayangkan Anda memiliki posting blog tentang "perjalanan murah di Kanada". 

Kanada memiliki dua bahasa resmi: Inggris dan Prancis. 56,9% dan 21,3%  dari Kanada masing-masing berbicara bahasa Inggris dan Prancis, jadi kemungkinan besar Anda akan mendapat manfaat dari memiliki dua varian posting ini.

Dasar-dasar implementasi hreflang

Tag Hreflang cukup mudah di implementasikan, dan kami akan membahas tiga metode untuk melakukan itu sebentar lagi. Tetapi apa pun metode yang Anda pilih, ada tiga aturan dasar yang harus Anda ingat setiap saat.

Aturan # 1: Tag Hreflang adalah dua arah

Sangat penting untuk memahami bahwa tag hreflang bekerja dua arah. Dengan kata lain, jika Anda menambahkan tag hreflang ke halaman bahasa Inggris yang menunjuk ke varian Italia, maka varian Italia harus  membalas dengan tag hreflang yang menunjuk ke halaman bahasa Inggris.

Ini akan membuktikan ke mesin pencari bahwa Anda memiliki kendali atas kedua halaman tersebut, dan bahwa masing-masing halaman sepakat dengan hubungan mereka satu sama lain.

Anggap saja seperti menetapkan status hubungan di Facebook. Anda dapat dengan mudah mendeklarasikan diri Anda dalam suatu hubungan dengan Helmy kurniawan atau Joni Eko tetapi jika mereka tidak melakukan hal yang sama, maka tidak akan ada yang mempercayai Anda.

Aturan # 2: Atribut hreflang self-referensial adalah praktik yang baik

Google menyatakan  bahwa “setiap versi bahasa harus mencantumkan dirinya sendiri dan juga semua versi bahasa lainnya.” Dalam bahasa artian yang sederhana, itu berarti bahwa setiap halaman harus memiliki tag hreflang referensial sendiri — yaitu, yang menunjuk kembali ke dirinya sendiri.

Jadi, jika kami ingin menambahkan tag hreflang dari halaman bahasa Inggris (https://example.com/hello) ke versi Italia (https://example.com/ciao), halaman tersebut harus memiliki kedua hreflang berikut tag:

<link rel="alternate" hreflang="it" href="https://example.com/ciao" />

<link rel="alternate" hreflang="en" href="https://example.com/hello" />

Yang pertama menentukan URL versi Italia untuk halaman alternatif, dan yang kedua adalah tag referensi diri sendiri yang menunjuk kembali ke halaman itu sendiri.

Halaman Italia juga membutuhkan kedua tag hreflang ini.

tag hreflang

Catatan .John Mueller dari Google baru - baru ini  mengatakan bahwa "referensial mandiri hreflang adalah opsional - tetapi praktik yang baik."

Ini bertentangan dengan rekomendasi resmi Google mengenai masalah ini. Jadi saran kami adalah menggunakannya.

Aturan # 3: Tag X-default direkomendasikan, tetapi tidak wajib

Tag hreflang x-default menentukan halaman default yang ditampilkan kepada pengguna ketika tidak ada varian bahasa lain yang sesuai. Anda tidak harus menggunakannya, tetapi Google menyarankan  Anda melakukannya. Seperti inilah bentuknya:

<link rel="alternate" hreflang="x-default" href="https://example.com/" />

Pada dasarnya, alih-alih menggunakan kode bahasa-lokal, tag x-default digunakan.

Bagaimana menerapkan tag hreflang?

Ada tiga cara untuk mengimplementasikan atribut hreflang, diantaranya melalui :

Tag HTML

Header HTTP

Peta Situs

1. Menerapkan tag hreflang menggunakan HTML

Jika Anda baru mengenal hreflang, menggunakan tag HTML dasar mungkin adalah cara termudah dan tercepat untuk dipahami. Yang perlu Anda lakukan adalah menambahkan tag hreflang yang sesuai (seperti yang dibahas di atas) dibawah tag <head> halaman web Anda.

Contoh:
Kami baru-baru ini meluncurkan blog xxxxx tentang layanan riset kata kunci dalam sejumlah bahasa yang berbeda termasuk Jerman , Rusia , Cina , dan Spanyol . Kami sekarang perlahan menerjemahkan versi bahasa Inggris dari posting di blog utama kami ke dalam bahasa-bahasa ini.

Salah satu posting yang telah kami terjemahkan ke dalam bahasa Cina dan Spanyol

Berikut adalah URL untuk ketiga varian:

Inggris: https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools/

Jerman :https://helmykediri.com/blog/de/kostenlose-keyword-recherche-tools/

Cina: https://helmykediri.com/blog/zh/free-keyword-research-tools/

Untuk menerapkan tag hreflang dengan benar untuk pengaturan ini, kami akan menambahkan kode ini ke bagian <head> dari setiap halaman kami:

<link rel = "alternate" hreflang = "en" href = "https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools/" />

<link rel = "alternate" hreflang = "de" href = "https://helmykediri.com/blog/de/kostenlose-keyword-recherche-tools/" />

<link rel = "alternate" hreflang = "zh" href = "https://helmykediri.com/blog/zh/free-keyword-research-tools/" />

<link rel = "alternate" hreflang = "x-default" href = "https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools/" />

Masalah menggunakan metode ini adalah hal itu memakan banyak waktu dan terkadang dalam penerapannya justru terkesan berantakan.

Contohnya, jika kami juga menerjemahkan halaman layanan riset kata kunci ke dalam bahasa Spanyol, maka kami harus kembali dan menambahkan tag hreflang lain ke semua variasi  halaman lainnya.

MENGGUNAKAN WORDPRESS lebih mudah lagi

Gunakan plugin HREFLANG Tag Lite  WordPress untuk mengimplementasikan tag hreflang HTML dalam hitungan detik.

> https://wordpress.org/plugins/hreflang-tags-by-dcgws/

2. Menerapkan hreflang HTTP header

Untuk halaman yang bersifat non-HTML seperti PDF, tidak mungkin menerapkan hreflang dengan menempatkan tag setelah kode <head>  . Alasannya, PDF tidak ada kode HTML . Dalam kasus seperti itu, Anda bisa menggunakan header HTTP untuk menentukan bahasa relatif untuk konten varian dokumen.

Contoh
Bayangkan kami mengonversi setiap halaman versi (Inggris, Spanyol, Jerman) dari layanan riset kata kunci kami ke PDF .

Beginilah tampilan header HTTP untuk masing-masing file tersebut:

HTTP / 1.1 200 OK
Content-Type: application / pdf
Link:
<https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools.pdf>;
rel = "alternate"; hreflang = "x-default",
<https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools.pdf>;
rel = "alternate"; hreflang = "en",
<https://helmykediri.com/blog/de/kostenlose-keyword-recherche-tools.pdf>;
rel = "alternate"; hreflang = "de",
<https://helmykediri.com/blog/zh/free-keyword-research-tools.pdf>;
rel = "alternate"; hreflang = "zh"

3. Menerapkan hreflang di sitemap XML Anda

Peta Situs dapat menyertakan markup yang relevan untuk menentukan hreflang halaman dan variannya. Untuk ini, Anda dapat menggunakanatribut xhtml:link attribute

Contoh
Jika kami menjalankan tiga varian HTML dari halaman layanan riset kata kunci gratis ), maka ini adalah markup yang tepat untuk peta situs kami:

<url>
<loc> https://ahrefs.com/blog/free-keyword-research-tools/ </loc>
<xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "x-default" href = "https://ahrefs.com/blog/free-keyword-research-tools/" />
<xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "en" href = "https://ahrefs.com/blog/free-keyword-research-tools/" />
<xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "de" href = "https://ahrefs.com/blog/de/kostenlose-keyword-recherche-tools/" />
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "zh" href = "https://helmykediri.com/blog/zh/free-keyword-research-tools/" />
</url>
<url>
  <loc> https://helmykediri.com/blog/de/kostenlose-keyword-recherche-tools/ </loc>
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "x-default" href = "https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools/" />
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "en" href = "https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools/" />
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "de" href = "https://helmykediri.com/blog/de/kostenlose-keyword-recherche-tools/" />
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "zh" href = "https://helmykediri.com/blog/zh/free-keyword-research-tools/" />
</url>
<url>
  <loc> https://helmykediri.com/blog/zh/free-keyword-research-tools/ </loc>
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "x-default" href = "https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools/" />
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "en" href = "https://helmykediri.com/blog/free-keyword-research-tools/" />
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "de" href = "https://helmykediri.com/blog/de/kostenlose-keyword-recherche-tools/" />
  <xhtml: tautan rel = "alternate" hreflang = "zh" href = "https://helmykediri.com/blog/zh/free-keyword-research-tools/" />
</url>

Ini mungkin terlihat seperti cara yang paling tidak efisien dan paling rumit untuk mengimplementasikan atribut hreflang, tetapi sebaliknya cara ini cenderung benar. Alasannya, semuanya didefinisikan dalam satu file. Tidak perlu mengedit banyak dokumen HTML setiap kali Anda membuat sedikit perubahan atau menghapus halaman.

Selain itu, jika Anda mahir dengan skrip, Anda dapat mengotomatiskan proses ini dengan mudah.

Bagaimana cara semi-otomatis implementasi hreflang

Sebelumnya dalam panduan ini, saya menunjukkan tweet dari Google John Mueller di mana ia menyatakan bahwa atribut hreflang adalah bagian paling kompleks dari SEO .

Sayangnya “bisa menjadi sangat rumit”

Ini jelas berlaku untuk situs multibahasa besar. Namun, mengingat Anda di sini sedang membaca panduan pemula untuk menerapkan tag hreflang, tebakan saya adalah bahwa situs web Anda bukan salah satu merek multinasional dengan puluhan ribu pelanggan, tetapi lebih pada ukuran skala kecil hingga sedang.

Jika itu masalahnya, maka saya punya kabar baik:

Mengelola dan menerapkan tag hreflang Anda dapat diotomatisasi dengan lebih mudah.

Untuk melakukannya, buat salinan template Google Sheets ini , lalu ikuti instruksi di bawah ini.

1. Pilih bahasa dan lokasi Anda

Buka tab "Pengaturan" di Google Sheet. Pilih bahasa default (atau bahasa-lokal) untuk situs web Anda hingga empat variasi lainnya.

Misalnya, jika kami menyiapkan sheet ini untuk blog Ahrefs, kami akan menetapkan bahasa Inggris sebagai default kami, lalu Spanyol, Jerman, Rusia, dan Cina sebagai empat variasi alternatif.

Pilih bahasa dan lokasi Anda

2. Pastekan di URL Anda

Buka tab "URL". Anda akan melihat hingga lima kolom, yang masing-masing memiliki sel header yang sesuai dengan bahasa yang dipilih pada langkah sebelumnya. Ada juga kolom untuk nilai "x-default".

menambahkan tag hreflang kedalam blog

Pastekan URL ke lembar yang sesuai.

Misalnya, jika kami melakukan ini untuk blog Ahrefs, kami akan menempelkan url posting bahasa Inggris (bahasa utama / default kami) di kolom pertama. Kemudian, kami akan menempelkan URL dari versi terjemahan yang relevan ke dalam kolom lain.

Cara menambahkan tag hreflang

Lakukan ini untuk semua halaman internasional yang relevan di situs web Anda.

3. Unduh sitemap XML hreflang

Buka tab "Hasil" di mana Anda akan menemukan kode yang dibuat secara otomatis untuk peta situs XML .

Unduh sitemap XML

Salin semuanya di kolom A. Tempel ke dokumen XML .

Unggah ini ke situs web Anda, lalu kirim ke Google melalui Search Console.

4. Catat perubahan pada lembar

Setiap kali Anda menambah atau menghapus halaman yang diterjemahkan dari situs web Anda, catat perubahan itu di lembar Google ini. Jika Anda menghapus halaman, hapus saja URL itu . Jika Anda menambahkan versi halaman terjemahan yang baru ke situs web Anda, tambahkan itu ke kolom yang sesuai.

Lembar ini akan membuat ulang kode peta situs dengan cepat. Anda hanya perlu menyalin / menempelkannya ke sitemap di tempat kode lama.

Cara mengaudit situs Anda untuk masalah hreflang

Tidak peduli berapa banyak Anda mencoba untuk berhati-hati dalam penempatan atribut hreflang, beberapa kesalahan hampir selalu terjadi. Untuk itu, sangat penting melakukan audit situs web Anda secara teratur untuk masalah hreflang dan menyelesaikan masalah sebelum mempengaruhi SEO

Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan merayapi situs web Anda secara teratur menggunakan alat Audit Situs Ahrefs .

Berikut adalah sembilan masalah terkait hreflang yang mungkin ditemukan oleh Layanan Audit Situs, dan cara memperbaikinya:

1. Self‐reference hreflang annotation missing

Peringatan ini dipicu ketika tag hreflang referensi-sendiri tidak ada di satu halaman atau lebih.

Mengapa ini menjadi masalah?
Untuk menegaskan kembali poin kami dari sebelumnya, Google menyatakan  bahwa “setiap versi bahasa harus mencantumkan dirinya sendiri dan juga semua versi bahasa lainnya,” jadi penting untuk menggunakan tag hreflang self-referensi setiap kali Anda menambahkan tag hreflang ke halaman web.

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh, lalu tambahkan tag hreflang self-referensi  untuk masing-masing halaman menggunakan metode yang Anda pilih.

2. Hreflang annotation invalid

Peringatan ini muncul ketika satu atau lebih URL memiliki tag hreflang dengan bahasa yang tidak valid atau kode lokal.

Mengapa ini menjadi masalah?
Mesin pencari mengabaikan tag hreflang yang tidak valid, artinya tag tersebut mungkin mengabaikan versi alternatif halaman Anda. Ini buruk untuk SEO karena itu berarti mesin pencari mungkin tidak dapat menampilkan versi halaman Anda yang paling tepat kepada pengguna.

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh. Periksa kolom “Is Hreflang annotation invalid” untuk melihat tag hreflang yang tidak valid untuk setiap halaman. Hapus atau atur ulang tag hreflang  menggunakan bahasa yang valid / sesuai kode lokasi-bahasa.

3. Page referenced for more than one language in hreflang

Peringatan ini muncul ketika satu atau lebih URL direferensikan untuk lebih dari satu bahasa di anotasi hreflang. Sebagai contoh:

<link rel="alternate" hreflang="en" href="http://example.com/page.html" />
<link rel="alternate" hreflang="de" href="http://example.com/page.html" />

Mengapa ini menjadi masalah?
Setiap konten hanya melayani satu bahasa atau lokasi-bahasa. Memiliki dua atau lebih referensi yang bertentangan akan membingungkan mesin pencari, dan mereka mungkin akhirnya mengabaikan kedua atribut hreflang.

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh, lalu periksa URL yang merujuk halaman di atribut hreflang mereka untuk menemukan kesalahan. Hapus atribut hreflang yang salah untuk menyisakan satu atribut yang benar per bahasa.

4. Missing reciprocal hreflang

Masalah ini dipicu ketika tautan konfirmasi (kembali) hilang untuk halaman yang dinyatakan dalam anotasi hreflang.

Mengapa ini menjadi masalah?
Tag Hreflang adalah dua arah (yaitu, jika halaman A menautkan ke halaman B dalam penjelasan hreflang, halaman B harus menautkan ke halaman A sebagai klaim otoritas).

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh. Tambahkan tag hreflang dua arah jika perlu.

5. Hreflang to non‐canonical

Masalah ini muncul ketika terdapat satu atau lebih halaman referensi URL non-kanonik dalam tag hreflang mereka.

Mengapa ini menjadi masalah?
Rel = "alternate" hreflang = "x" akan menginstruksikan mesin pencari untuk menampilkan versi halaman yang diterjemahkan (dilokalkan) sementara atribut rel = kanonik akan menandai bahwa ini bukan versi otoritatif (kanonik). Kedua atribut ini saling bertentangan dan membingungkan mesin pencari.

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh. Ubah anotasi hreflang mereka sehingga hanya mengarah ke URL kanonik. Atau, jika Anda menemukan halaman dengan tag kanonik yang tidak benar, hapus halaman tersebut untuk memastikan bahwa atribut hreflang dapat dipahami dengan baik dan diikuti oleh mesin pencari.

6. Hreflang and HTML lang mismatch

Masalah ini muncul ketika ada ketidak konsistenan antara atribut hreflang yang dideklarasikan dan atribut bahasa HTML untuk satu atau lebih URL.

Mengapa ini menjadi masalah?
Google tidak menggunakan atribut bahasa HTML tetapi mesin pencari dan browser lain melakukannya. Sangat penting untuk menjaga kedua atribut ini konsisten satu sama lain.

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh. Ubah atribut bahasa HTML untuk memastikan konsistensi dengan atribut hreflang yang dideklarasikan.

7. Hreflang to broken page

Masalah ini dipicu ketika satu atau lebih referensi halaman rusak / not found dalam penjelasan hreflang mereka.

Mengapa ini menjadi masalah?
Google dan mesin pencari lainnya tidak dapat menampilkan konten penggunanya yang tidak ada. Karena alasan itu, atribut hreflang mengarah ke halaman kosong/dihapus kemungkinan besar akan diabaikan oleh Google dan mesin pencari lainnya.

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh. Ubah anotasi hreflang untuk memastikan tautannya ke halaman yang berfungsi.

8. More than one page for same language in hreflang

Masalah ini dipicu ketika satu atau lebih URL merujuk pada dua halaman atau lebih untuk bahasa yang sama (atau lokasi-bahasa) di anotasi hreflang mereka.

Mengapa ini menjadi masalah?
Merujuk beberapa halaman untuk bahasa yang sama (atau lokasi-bahasa) hanya berfungsi untuk membingungkan mesin pencari. Mereka akan mengabaikan atau salah mengartikan arahan tersebut.

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh. Hapus salah satu penjelasan hreflang sehingga hanya satu halaman yang direferensikan untuk setiap bahasa.

9. X‐default hreflang annotation missing

Masalah ini dipicu ketika tidak ada x-default hreflang anotasi pada halaman.

Mengapa ini menjadi masalah?
Meskipun x-default atribut hreflang adalah opsional, Google merekomendasikan  mereka sebagai cara bagi Anda untuk "mengontrol halaman ketika tidak ada bahasa yang cocok." Praktek terbaik SEO adalah dengan menggunakan tag x-default untuk semua penjelasan hreflang.

Bagaimana cara memperbaiki
Tinjau halaman yang terpengaruh. Pastikan masing-masing dari mereka memiliki set atribut hreflang "x ‑ default". Pastikan ini menunjuk ke halaman yang tidak spesifik untuk satu bahasa atau wilayah.

Penutup

Hreflang sebenarnya tidak terlalu  rumit. Anda hanya perlu tetap terorganisir, mengotomatiskan implementasi sebanyak yang Anda bisa, tetap memantau masalah yang mungkin terjadi ( lakukan audit secara berkala), dan memperbaiki masalah tersebut secepat mungkin

Baca juga : 35 rahasia sukses promosi blog
Jika Anda merasa bahwa artikel-artikel di blog ini bermanfaat, Anda bisa memberikan donasi melalui Paypal.

Diperbolehkan menyalin artikel diblog ini dengan syarat mencantumkan sumber link (teks langsung). Blog anda tidak akan dihapus , deindex , adsense tidak akan menerima keluhan hak cipta dari saya dsb
Buka Komentar
Tutup Komentar