Cara melakukan audit pada website lengkap

Cara Melakukan Audit Website dan Meningkatkan Lalu Lintas Organik


Tahun lalu, kami memeriksa konten dan menghapus 31,7% dari posting di blog Ahrefs.
Jadi apakah lalu lintas berkurang sebesar 31,7%? Tidak juga

Dua bulan setelah menghapus 48 posting blog, perkiraan lalu lintas organik pada artikel yang tersisa naik dari 65.834 menjadi 70.816 kunjungan per bulan.

Itu 7,57% lebih banyak lalu lintas dalam 60 hari dengan ⅓ lebih sedikit konten.

Siege Media juga telah melihat peningkatan lalu lintas sekitar 50% untuk salah satu pelanggannya setelah menghapus sekitar 15% dari konten situs.

Demikian pula, Robbie Richards telah melihat peningkatan 79% untuk salah satu kliennya.

Dan Sam-Oh telah menghapus 74% dari konten situs webnya dan telah melihat peningkatan lalu lintas organik lebih dari 80%.


Dalam postingan ini, saya akan menunjukkan kepada Anda cara mengaudit konten dan cara melakukanya dengan berurutan

Apa itu audit konten?

Audit konten adalah upaya memperbaiki hasil laporan kinerja semua konten di situs Anda yang telah dianalisi untuk menentukan apakah konten tersebut harus disimpan, diperbarui, dihapus, digabungkan, atau ditransfer.

Hasil? Situs yang memiliki sedikit halaman berkualitas rendah mempunyai kinerja buruk.

Setelah Menghapus konten ~ ⅓ di blog ini tidak menyebabkan sesuatu yang negatif, hanya positif.

Jika Anda berupaya untuk mengaudit konten situs Anda yang dapat memakan waktu lama, maka Anda harus khawatir mengetahui situs web Anda  bermasalah

Inilah yang dikatakan John Mueller ketika ditanya apakah laman berkualitas rendah di situs dapat memengaruhi otoritas seluruh situs:
Dari sudut pandang saya, jika Anda mengetahui halaman berkualitas rendah di situs web Anda, maka itu adalah sesuatu yang saya coba pecahkan dan temukan solusinya, baik dengan menghapus halaman tersebut jika Anda tidak dapat benar-benar mengubahnya atau, paling banter, temukan Cara untuk membuatnya berkualitas rendah dan menjadi sangat berguna, halaman yang bagus di situs Anda.

John Mueller, analis tren di Google Webmaster
Ada juga masalah dengan rate crawl untuk dipikirkan.

rate crawl adalah istilah yang ditemukan oleh industri SEO untuk menunjukkan serangkaian konsep dan sistem terkait yang digunakan mesin pencari saat memutuskan berapa banyak halaman dan halaman mana yang akan dijelajahi dalam sebuah website

Inilah yang dikatakan Google tentang hal itu:
Menurut analisis kami, memiliki banyak URL dengan nilai tambah rendah dapat mempengaruhi pelacakan dan pengindeksan situs secara negatif.
Pendapat saya pribadi= memiliki ribuan halaman di situs web Anda, anggaran pelacakan tampaknya tidak menjadi pertimbangan. Namun, memangkas konten dan mengurangi jumlah halaman yang perlu dijelajahi Google tampaknya bukan hal yang buruk.

Jika Anda penasaran tentang bagaimana Google merayapi situs web Anda, lihat statistik perayapan di versi lama Google Search Console .

Cari Konsol> Perayapan> Statistik perayapan

Statistik perayapan

Cara mengaudit konten

Berikut ini adalah daftar alur yang disederhanakan dari proses pengambilan keputusan dasar yang saya gunakan untuk mengaudit konten kami:

Anda dapat menggunakannya untuk mengaudit konten secara manual dari halaman demi halaman.

Ingatlah bahwa Anda akan memerlukan akses ke data analitik dan Ahref, atau cara lain untuk memverifikasi backlink di tingkat halaman, untuk melakukan ini.

Mari kita lihat sebuah contoh.

Di sini, kami memiliki daftar 75 tools SEO gratis

Cari halaman dengan kode error yang masih saja dicrawl oleh google bot , meliputi 301 404 200 500

Anda dapat menggunakan alat seperti ahrefs ataupun layanan gratis https://www.brokenlinkcheck.com , dan inilah yang harus anda lakukan ketika bertemu dengan halaman dengan kode 

brokenlinkcheck

Redirect (301) atau Perbarui

Ini terjadi ketika:
  • Halaman tidak mendapatkan traffic yang berarti dari sumber mana pun;
  • Setidaknya di ikuti.satu backlink 
  • Berganti domain helmykkediri.id > helmykediri.com

Tetapi pilihan mana yang merupakan pilihan yang tepat? Redirect, atau perbarui?

Hingga taraf tertentu, itu tergantung pada preferensi pribadi.

Namun, John Mueller mengatakan ini:
Ada dua pendekatan untuk benar-benar menangani ini [konten berkualitas rendah]. Di satu sisi, Anda dapat meningkatkan konten Anda - dan dari sudut pandang saya, jika Anda dapat meningkatkan konten Anda, itu mungkin pendekatan terbaik yang mungkin karena Anda memiliki sesuatu yang sangat berguna di situs web Anda dan Anda memberikan sesuatu yang berguna untuk web umum ... 
John Mueller, Analis Tren Google Webmaster
Jadi, jika Anda bisa, taruhan terbaik Anda adalah memperbarui dan meningkatkan konten Anda daripada menghapusnya dan mengarahkannya ke tempat lain. Jika tidak masuk akal untuk melakukan itu, tidak ada masalah dengan menghapus konten dan mengarahkan (301) ke halaman lain yang relevan.

Anda mungkin juga ingin menggabungkan posting berkualitas rendah dengan posting berkualitas tinggi lainnya.

Misalnya, ketika kami mengaudit konten kami, kami mengumpulkan poin berharga dari tiga artikel lama ini ...

https://helmykediri.com/blog/guide-disavow-txt-various-types-links-disavowing/
https://helmykediri.com/blog/create-a-separate-disavow-file-for-each-site/site/
hthttps://helmykediri.com/blog/improved-disavow-file-handling/

Saranku? Jika sebuah halaman menargetkan kata kunci yang bermanfaat dengan potensi lalu lintas organik yang tepat - dan terkait dengan tujuan bisnis Anda - maka Anda harus memilih perbarui daripada mengarahkan ulang ke tempat lain. Ini dapat memberikan dorongan dalam SERPs dan membawa lebih banyak lalu lintas organik ke situs web Anda.

Karena halaman ini menargetkan kata kunci yang baik— "pencarian Google teratas," dengan 3-5 ribu pencarian bulanan di AS - kami memutuskan untuk memperbarui dan memperbaikinya daripada mengarahkan ulang kehalaman tempat lain.

Hapus (404)

Ini terjadi ketika halaman:
  • Tidak mendapatkan lalu lintas yang berarti dari sumber mana pun;
  • Nol di ikuti oleh backlink.
  • Tautan link rusak

Masuk akal? Jika halaman tersebut tidak mendapatkan traffic dan tidak memiliki backlink, Anda juga dapat menghapusnya.

Ini 100% benar. Namun, ketika kami mengaudit konten kami, kami pastikan untuk mengarahkan ulang setiap halaman yang dihapus - bahkan jika mereka tidak memiliki backlink - ke halaman terkait lainnya di situs web kami.

Misalnya, kami menghapus halaman ini ...

helmykediri.com/blog/social-media-content-strategy/

... lalu dialihkan ke beranda blog.

Mengapa? Karena posting ini tidak hanya tua dan ketinggalan zaman, tetapi kami juga menyadari bahwa topiknya tidak selaras dengan tujuan bisnis kami. Tidak ada gunanya kami memiliki posting tentang media sosial karena itu bukan bisnis kami - kami menyediakan alat SEO.

Meskipun postingan itu tidak memiliki backlink pada saat itu, kami tidak ingin menghapusnya saja.

Selalu berhati-hati saat melakukan perubahan - terutama perubahan signifikan seperti menghapus konten.

'Noindex': Dalam kasus yang jarang terjadi, Anda mungkin ingin menjaga lalu lintas dari sumber lain tetapi tidak perlu halaman ini di indeks. Ini dapat terjadi saat Anda menguji halaman arahan, misalnya. Selesaikan ini dengan menambahkan tag 'noindex' ke halaman. Catatan Selalu berhati-hati sebelum memilih opsi seperti ini. Jangan lakukan itu kecuali Anda tahu apa yang Anda lakukan.

Pembaruan: Halaman Anda jelas memiliki beberapa nilai; jika tidak maka tidak akan mendapatkan traffic dari tempat lain. Masalahnya mungkin karena itu tidak dioptimalkan untuk kata kunci yang relevan dengan volume pencarian yang layak. Periksa untuk melihat apakah ada kata kunci yang lebih baik untuk mengoptimalkan halaman. Jika demikian, ada peluang untuk mendapatkan lebih banyak lalu lintas dari pencarian organik.

Redirect (301) dan / atau konsolidasi: Apakah Anda memiliki halaman serupa di situs Anda yang mendapat lalu lintas organik? Mungkin masuk akal untuk mengalihkan halaman ini ke halaman itu. Jika halaman Anda memiliki banyak backlink, proses ini juga akan menggabungkan semua "ekuitas tautan" ke satu tempat dan dapat membantu meningkatkan halaman lain di SERPs.

Impor data dari backlink.

Selanjutnya, Anda harus mengimpor data backlink untuk setiap halaman situs Anda. Untuk ini, Anda bisa menggunakan laporan Best by Links di Site Explorer.

Site Explorer> akses situs> Best by Links> filter untuk kode status HTTP 200> ekspor> laporan lengkap

backlink

Ekspor impor CSV ke tab "Tautan" di Google Sheet seperti yang Anda lakukan sebelumnya.

Tidak memiliki akses ke Ahrefs? Salah satu solusinya adalah menggunakan Google Search Console.

Cari Konsol> Tautan> Halaman utama tertaut> lainnya> Ekspor> Unduh CSV


Perhatikan bahwa ada kerugian yang signifikan karena tidak menggunakan data Ahrefs:

GSC tidak membedakan antara tautan yang di ikuti dan yang tidak di ikuti.

Katakanlah Anda memiliki sepuluh backlink ke halaman web dan sembilan di antaranya tidak di ikuti/nofollow. Data backlink dari Google Search Console tidak akan memberi tahu Anda, sementara Ahrefs akan memberitahu anda

Perbaiki backlink anda jika dirasa perlu

Hapus tautan internal ke halaman yang dihapus atau dialihkan

Setelah menjelajahi halaman dan mengambil tindakan, Anda ingin menghapus tautan internal ke halaman yang Anda hapus atau memperbarui tautan internal ke halaman yang Anda targetkan.

Anda dapat melakukannya dengan cukup mudah di Audit Situs Ahrefs. Jalankan saja crawl dan buka:

Data Explorer > URL > contains > deleted/redirected post or page slug

Atau sekali lagi anda dapat menggunakan ini https://www.brokenlinkcheck.com

Misalnya, salah satu halaman yang kami hapus adalah https://https://helmykediri.com/blog/social-media-content-strategy/, jadi kami akan memasukkan yang berikut ini di Penjelajah Data:

Dari sini, ini hanya soal mengeksekusi tindakan Anda dan membuat perubahan pada halaman situs Anda.

Audit konten harus dilakukan secara teratur. Mereka membantu menjaga situs Anda bebas dari konten berkualitas rendah yang dapat menghambat upaya SEO Anda.

Hanya ingat bahwa meskipun otomatisasi dapat membantu dalam proses ini, itu bukan pengganti akal sehat dan inspeksi manual. Anda tidak dapat menghapus atau mengalihkan konten tanpa memastikan itu adalah tindakan terbaik.  Kombinasikan antara otak dan tools untuk hasil maksimal

Belum ada Komentar untuk "Cara melakukan audit pada website lengkap"

Posting Komentar

Menerima posting tamu gratis hubungi lewat WA atau kontak pribadi

Menerima donasi paypal https://www.paypal.me/Helmykurniawan

Kalau mau copas harap cantumkan sumber atau saya laporkan DMCA , efek situs dihapus sampai disembunyikan dari serp

Link mati silahkan berkomentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel